.

31 May 2013

Bunga Dan Tembok

0
Friday, May 31, 2013

Seumpama bunga,
Kami adalah bunga yang tak kau kehendakki tumbuhnya,
Kau lebih suka membangun rumah dan merampas tanah,

Seumpama bunga..
Kami adalah bunga yang tak kau kehendakki adanya,
Engkau lebih suka mambangun jalan raya dan pagar besi.

Seumpama bunga,
Kami adalah bunga yang dirontokkan di bumi kami sendiri,

Jika kami bunga,
Engkau adalah tembok itu.

Tapi di tubuh tembok itu telah kami sebar biji-biji,
Suatu saat kami akan tumbuh bersama-sama,
Dan dengan keyakinan engkau harus hancur,
Dan dengan keyakinan kami,
Di manapun tirani,
Mereka harus tumbang.

About the author

Aku Khairul Amran. Irul, Itu nama yang orang panggil aku sejak Aku kecik lagi. Dah besar ni orang suka-suka je panggil Amran..

0 comments: