.

07 May 2008

Kalimah Mulia

0
Wednesday, May 07, 2008
Assalammualaikum. Kalimah mulia ini memberikan satu semangat kepada umat Islam yang benar-benar memahami intipati kalimah salam ini. Memberi salam adalah sunat, menjawab salam hukumnya wajib. Salam ada 2 katogeri. 
  1. Salam Adat- iaitu salam yang diucapkan sekadar keluar dari mulut dan ikut-ikut sahaja. Salam ini tidak memberi makna kepada pemberinya dan penerimanya.
  2. Salam Syariat- Salam Umat Islam yang mendatangkan Rahmat. Diucapkan dengan penuh pengertian dan keikhlasan.
Seringkali kita dengar ucapan para pemimpin kita dalam majlis-majlis besar dimulakan dengan puji-pujian kepada dif-dif kehormat, orang-orang kenamaan dan kepada makhluk selain dari Allah. Itu ikut protokol katanya. Setelah pujian diberikan kepada makhluk barulah pujian kepada Allah diucapkan. Mungkin mereka lupa atau kita semua lupa, kita ini adalah kepunyaan Allah. Segala kenikmatan yang kita kecapi adalah pinjaman dari Allah. Maka selayaknyalah puji-pujian itu untuk Allah. Makhluk hanyalah harus dipuji secara umum. Pesan tok guru... "Kalau ada seseorang memulakan bicara tanpa memuji Allah, lebih baik abaikan saja bebelan mereka. Sia-sia saja segala ucapan itu. Ucapan yang tidak memberikan Rahmat kepada pendengarnya".

Mungkin kita terlepas pandang atau teralpa tentang besarnya fadilat memberi salam. Amalan memberi salam haruslah disuburkan supaya kita dapat Rahmat dari Allah. Tidak salah mengucapkan selamat pagi, selamat petang dan sebagainya, tetapi kan lebih cantik kalau kita sesama islam mengucapkan salam. Salam bukan sahaja diberikan kepada mereka yang kita kenal, malahan diberikan juga kepada mereka yang tidak kita kenal. Mungkin dengan ucapan salam itu akan menambahkan lagi keakraban sesama manusia.

Akhir kata, marilah kita sama-sama menghidupkan amalan yang baik ini. Semoga kita semua mendapat rahmat dari Allah. Sekian WAssalam.

About the author

Aku Khairul Amran. Irul, Itu nama yang orang panggil aku sejak Aku kecik lagi. Dah besar ni orang suka-suka je panggil Amran..

0 comments: